Strategi dan Sistem Bermain

Fenomena Taruhan Esports yang Mendunia dan Menguntungkan

Fenomena Taruhan Esports yang Mendunia dan Menguntungkan

Taruhan adalah satu-satunya peluang terbesar dalam esport. Taruhan esport telah buka tutup berkali-kali dan merupakan salah satu yang paling terbebani oleh penerbit video game … tetapi juga salah satu yang paling sedikit dibicarakan. Gelombang investasi baru-baru ini dalam esports terutama difokuskan pada aset yang paling terlihat dalam ruang yang menjadi organisasi esports, lembaga influencer, dan aset konten / kompetisi. Saya percaya orang-orang penting memahami bahwa taruhan vertikal adalah bagian besar dari potensi esports sekarang karena minat game telah meroket.

Sebagai salah satu kategori yang tumbuh paling cepat dalam perjudian online, taruhan esports berada pada langkah untuk mencapai hingga $ 8 miliar USD dalam total taruhan tahun ini, setara dengan $ 560 juta dalam pendapatan dengan margin rata-rata industri sebesar 7%. Perkiraan pertumbuhan menunjukkan lebih dari $ 16 miliar dalam taruhan tahunan di tahun-tahun mendatang. Data ini membandingkan dengan sekitar $ 1 miliar pendapatan yang akan diperoleh pada 2019 untuk sisa esports, namun, ketika menyesuaikan dengan pendapatan aset yang dimiliki / dioperasikan penerbit, saya yakin jumlahnya mendekati setengahnya. Penyesuaian ini menjaring biaya penerbit game, merch dan tiket di acara-acara besar penerbit, proporsi hak media, dan persentase sponsor dan iklan.

Taruhan esports yang cepat & menantang

Bagaimana awalnya? Gelombang besar pertama datang dengan penggunaan estetika dalam game virtual sebagai chip kasino yang tidak diatur pada tahun 2013/2014. Game ternama seperti Counter Strike: Global Offensive dan Dota 2 (tiga peringkat di belakang League of Legends), memiliki ekonomi uang riil yang sangat likuid menggunakan estetika dalam game yang disebut skins, yang mulai digunakan penggemar untuk berjudi di esports.

 

Hampir semua situs judi ‘skins’ beroperasi secara ilegal, jarang melakukan pemenuhan persyaratan Know Your Customer (KYC) untuk memastikan pelanggan berada dalam yurisdiksi hukum dan lebih dari umur 18 tahun, memiliki sedikit atau tidak ada kontrol Anti Pencucian Uang (AML), dan tentu saja tidak ada lisensi perjudian. Sayangnya, ini berarti banyak anak di bawah umur sering dari pasar ilegal yang dipertaruhkan, dan pasar taruhan skins dengan cepat membengkak menjadi $ 5 miliar dalam total taruhan. Setelah beberapa penipuan dan gugatan class action, Valve mengirim pemberitahuan pemberhentian kerjasama ke semua situs judi skins utama menjelang akhir 2016, menghasilkan pengurangan material dalam pertaruhan skins.

Meskipun situs skin ilegal tidak secara langsung melakukan transisi ke taruhan esports, mereka adalah langkah kunci dalam proses tersebut. Keuntungan dari situs-situs itu adalah mereka sama sekali tidak diatur. Anda bisa membangun dan menjalankannya dalam 30 hari. Situs perjudian yang diatur membutuhkan waktu satu tahun jika Anda bergerak cepat. Sebagai akibatnya, kami melihat secara efektif tidak ada yang beralih. Namun, perusahaan yang membuat produk taruhan spesifik esports yang teregulasi mengambil petunjuk produk dan pemasaran dari situs-situs tersebut karena mereka melayani basis pelanggan yang sama.

Pasar yang tidak diatur itu mengawali pertaruhan yang diatur atas esports. Pada satu titik, sebelum ditutup, pasar taruhan skins diperkirakan sepuluh kali lebih besar dari pasar taruhan olahraga yang diatur. Tanpa pasar taruhan skins, taruhan esports tidak mungkin akan lepas landas dengan cepat, dan kemudian ketika akhirnya ditutup oleh regulator, fenomena itu menciptakan gelombang besar ke dalam taruhan esports yang diatur. Ini menciptakan banyak peluang yang kita bahas dalam artikel ini.

Facebook Comments
Share for friends: